Lady Dimitrescu

Wawancara Lady Dimitrescu: Saya Bukan Objek Seks

Kami mendatangi kastil tempat Lady Dimitrescu bersemayam. Tadinya sih mau wawancara, eh mbaknya malah curhat sepanjangan.
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

Lady Dimitrescu berdiri di depan sebuah cermin besar. Sambil duduk, dia memegang ponsel, melihat beberapa komentar di Twitter, lalu memaki beberapa kali. Tak lama berselang, dia membuka laman sejumlah media lokal. Lagi-lagi, dia memaki.

Dalam mimpi, saya melihatnya dari kejauhan saat mengunjungi kastil Dimitrescu pada salah satu malam Jumat kliwon.

Samlekum, lagi apa Mba Dimitrescu?

(Tiba-tiba kukunya memanjang dan langsung dihunuskan ke arah saya) 

Eh mba mba mba, ini saya, ini saya.

Oalah, kamu rupanya. Kirain si Ethan Winters. Hampir enggak sengaja kebunuh kan. Ngagetin, sih. Orang tuh masuk rumah orang ketok pintu dulu. Enggak nyelonong asal masuk aja. Coba kalau tadi saya lagi ganti baju, bisa-bisa beneran saya habisin kamu.

Hehe, maaf-maaf. Tapi sebenernya saya udah ketok pintu tadi, Mba. Karena enggak ada yang nyaut, ya udah saya langsung masuk. Omong-omong, tadi lagi ngapain? Kelihatannya lagi kesal gitu..

Hmm kebetulan kamu lagi di sini, saya mau curhat dikit deh. Jadi gini, saya lagi sebal sama respons orang-orang pas Resident Evil Village rilis. Kamu tau kan kalau pas awal-awal yang banyak diomongin itu saya? Nah, pas gamenya udah rilis orang-orang kayak lupa gitu aja sama saya.

Baca juga:  Kesebelasan Karakter Video Game: Ada Lady Dimitrescu
Saya juga mikir gitu sih, Mbak. Hehehe..
Lady Dimitrescu

Nah, kan, kamu juga sampe mikir gitu huhuuuu. Sekarang tuh ya, yang jadi pusat perhatian malah si Karl Heisenberg. Padahal dia ga ada bagus-bagusnya (canda Heisenberg). Cuma industrialis yang jadi penguasa pabrik eksperimen-eksperimen gila. Bahkan saya kalah populer sama Duke. 

Tau Duke kan? Itu lho, yang tugasnya nyediain item-item Ethan Winter. Ada obat-obatan, senjata, peluru, dan sebagainya.

Malah nih ya, di Reddit ada yang bikin postingan khusus buat muji-muji Duke. Cuma dalam waktu sehari postingan itu udah banjir komentar dan vote positif. Jumlah vote positifnya sampe 5500, terbanyak ke-12 sepanjang sub-Reddit Resident Evil berdiri.

Duh, saya bingung mau respons gimana.

Engga usah respons. Dengerin aja. Saya juga sekadar mau curhat kok, bukan minta pendapat kamu. (tiba-tiba kukunya memanjang lagi)

Oke, Mba. Saya diem.

Kalau boleh jujur, sebetulnya saya juga agak bersyukur sih popularitas saya berkurang. Itu positifnya. Saya jengah soalnya dari awal saya sadar diri kalau peran saya di game ini memang enggak mencolok-mencolok amat. Tapi, mau gimana lagi, Capcom bikin saya keliatan jadi sosok utama di trailer.

Baca juga:  Tanpa Sweet Home, Takkan Ada Resident Evil

Oke, ga masalah. Toh, saya suka dijadiin pusat perhatian. Yang enggak saya suka adalah alasan kenapa saya akhirnya jadi pusat perhatian itu. Pas trailer perdana rilis, orang-orang malah salah fokus sama bentuk tubuh saya. Ngomentarin tinggi badan lah, ngomongin dada lah.

Makin nyebelin lagi, banyak yang jadiin saya objek seks. Terus ada yang bikin komentar-komentar melecehkan. Apa-apaan. Saya suka jadi perhatian tapi enggak kayak gini. Kalau gini kan, ujung-ujungnya orang malah cepet lupa karena fokus pertama mereka bukan ke kemampuan saya, misalnya.

Mana ada tuh yang ngomentarin atau nyebut saya Lady Dimitrescu si pemilik kuku panjang dan tajam. Atau kastil besar yang saya kuasain ini. Semuanya fokus ke bokong lah, dada lah. Sejak awal kayak gitu. Sedih saya.

Tapi saya enggak kaget sih.

Kenapa?

Kamu tau sendirilah gimana industri game memperlakukan seorang wanita. Gamer, pekerja, bahkan karakter di dalam game sering diperlakukan dengan cara yang menurut saya salah.

Baca juga:  Cara Menghabiskan Uang yang Enggak Bikin Stres kayak Kripto: Main Game

Saya inget insiden Cross Assault. Si bajingan Bakhtanians itu ngomentarin Miranda Pakozdi. Bagian tubuhnya dia komentarin, dia endus, bahkan sampe nebak-nebak ukuran bra. Baktanians juga bilang bahwa pelecehan seksual adalah bagian dari budaya komunitas game. Emang iya gitu?

Brengseknya lagi, banyak yang waktu itu ngasih dukungan buat Bakhtanians. Malah ada beberapa perempuan yang juga ngedukung. Maksudnya apa coba? Sesama perempuan tuh harusnya saling menguatkan, apalagi dalam kasus pelecehan seperti itu. 

Pelecehan seksual itu harus dihapuskan dan ini enggak bakal bisa terlaksana kalau enggak saling dukung, saling melindungi.

Aduh, banyak banget yang mau saya curhatin. Tapi saya udah keburu pusin. Sana, mending kamu pulang aja daripada saya emosi terus ga sengaja ngilangin salah satu kaki kamu.

(Sambil berlari) Siap, Mba Lady Dimitrescu. Makasih sebelumnya.

Sama-sama.

***

Beli voucher PSN Card ya di itemku! Udah hemat, gampang, cepat pula. Langsung cus aja!

Untuk press release, iklan, dan kerja sama lainnya dapat mengirim email ke anggasp@fivejack.com.