Meraup Untung dari Item Virtual (4): Item-item Virtual Termahal di Dunia

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Harga item virtual di sini bikin kita mengernyitkan dahi sebab angkanya kelewat tinggi. Lantas kita bertanya-tanya: Apa yang pembelinya cari?

Apa hal termahal yang pernah kamu beli?

Sebagian dari kita mungkin akan menjawab handphone, atau laptop, atau motor, atau mobil, atau rumah, dan sebagainya dan sebagainya. Barang termahal yang pernah Jon Jacobs beli, sementara itu, adalah sesuatu yang bahkan tak bisa kamu sentuh dengan tangan.

Barang itu adalah sebuah asteroid virtual di game hasil pengembangan developer Swedia, Entropia Universe. Jacobs membelinya pada 2005 seharga 100.000 dolar Amerika Serikat. Ia sampai harus menjual rumah terlebih dahulu sebelum membeli item tersebut.

Jangan salah kira. Jacobs bukan maniak game. Ia adalah aktor, kreator film, sekaligus seorang pebisnis. Status terakhir itu yang jadi salah satu alasan Jacobs rela mengeluarkan banyak uang untuk sebuah item virtual. Yup, ia berencana menjadikan asteroid tersebut sebagai ladang bisnis.

Ada juga keinginan untuk menebus kesalahan di sana. Maksudnya, meski bukan maniak, Jacobs telah menghabiskan cukup banyak waktu kala bermain game. Dari situ ia berpikir untuk dapat memperoleh sesuatu dari game, dan salah satu yang terlintas adalah menghasilkan uang.

Jon Jacobs NEVERDIE
Jon “Neverdie” Jacobs

Pada 2010, Jacobs menjual kembali asteroid yang ia beli seharga 635.000 dolar yang sekaligus memegang rekor sebagai item virtual termahal di dunia. Tak cuma itu, ia juga sempat meraih 200.000 dolar Amerika Serikat per tahun saat masih menguasai asteroid yang bernama ‘Club Neverdie’.

Baca juga:  FreeMyVunk, Bukti Blockchain Bukan Hanya tentang Mata Uang Kripto

Rencananya sukses.

“Dulu saya sering merasa bersalah. Bayangin, tiap nulis skenario, saya bisa main game sampai jam 4 atau 5 pagi! Sebaliknya, saya butuh berhari-hari untuk menulis. Saya jadi berpikir, gimana caranya ngebalikin semua ini?” kata Jacobs suatu kali.

Asteroid ‘Club Neverdie’ adalah satu dari banyak sekali contoh item virtual termahal di dunia. Di game Counter Strike: Global Offensive, misalnya, baru saja terjadi transaksi pembelian item virtual yang memecahkan rekor pembelian skin game termahal sepanjang masa.

Skin tersebut adalah ‘StatTrak M4A4 | Howl 4x IBP 0,003’. Item ini terjual seharga 100.000 dolar. Sebelumnya disebut-sebut mencapai 130K, tetapi angka itu dikonfirmasi ulang menjadi 100K. 

Sayangnya, satu-satunya identitas yang bisa kita peroleh dari pembeli adalah bahwa ia seseorang dari China.

Terkait motif, tak ada informasi sama sekali. Kita juga akan kesulitan menguak mengapa ada yang rela membeli Wardog seharga 38.000 di DOTA 2, pedang langka seharga 16.000 dolar di Age of Wulin, atau item-item lain yang tergolong sebagai item termahal.

Ini berbeda dengan Jacobs yang jelas-jelas motifnya adalah berbisnis. Begitu pula dengan Anshe Chung, sang ratu real estate virtual, yang rutin membeli properti virtual di Second Life.

Baca juga:  Meraup Untung dari Item Virtual (3): Bagaimana RMT Berkembang meski Terus Dilarang?

Terlebih, sejarah mengingat bahwa pada akhirnya kedua orang tersebut memang mampu menghasilkan keuntungan berkali-kali lipat dari item yang sebelumnya juga mereka beli mahal. Wanita bernama asli Ailin Graef itu bahkan dikenal sebagai orang pertama yang punya kekayaan virtual sebesar 1 juta dolar.

anshe chung ailin graef
Ailin “Anshe Chung” Graef (kanan)

Lantas, selain motif dua orang tersebut, apakah alasannya bisa kita simpulkan sesederhana upaya agar tak terkalahkan kala bermain game?

Bisa saja. Tapi, faktanya beberapa item di game seperti Ragnarok Online atau DOTA 2 cuma berupa skin alias item kosmetik yang fungsinya tak lebih dari sekadar mengubah tampilan karakter. Tak ada alasan ‘demi menaikkan level’ atau sejenisnya di sana.

Singkat cerita, motif memang jadi tanda tanya besar.

Namun, menurut E. Huang dalam jurnalnya pada 2012 lalu, alasan paling umum seseorang membeli item virtual berkaitan dengan segala hal menyangkut pemuasan diri. Ada keinginan untuk membentuk identitas hingga upaya untuk lebih terlibat dalam sebuah game.

Klaim Huang juga terbukti lewat penelitian Jack Cleghorn dan Mark D. Griffiths. Di sini mereka turut menambahkan sejumlah alasan lain yang lebih rinci: Demi eksklusivitas, fungsi item itu sendiri, daya tarik sosial, hingga usaha untuk sekadar mengkoleksi.

Baca juga:  Yang Baik dan Buruk dari Microtransaction

Dari semua motif itu, alasan terakhir yang cukup sering dijadikan motif bagi seseorang untuk membeli item virtual. ohnePixel, akun Twitter yang cukup rutin berbagi info soal CS:GO, bahkan menyebut seseorang dari China tadi sebagai kolektor.

Kian masuk akal mengingat barang yang ia beli sekadar skin yang secara fungsi tak penting sama sekali. “Seorang kolektor Cina baru saja membeli ‘4x IBP 0,003 ST | Howl’ ini dengan uang tunai 130.000 dolar (yang kemudian dikonfirmasi menjadi 100.000 dolar),” tulis ohnePixel.

Arief Rahadian dalam jurnalnya yang berjudul ‘Konstruksi Nilai Barang Virtual dalam Fenomena RMT’ menyebut bahwa ada banyak sekali alasan orang-orang membeli item virtual. Maka, pada akhirnya kita tak bisa menyimpulkan apa-apa. Lagi pula ini perkara subjektif.

Satu-satunya yang bisa tarik dengan jelas adalah bahwa ranah ini, Real Money Trading (RMT), punya pasar yang besar.

===

Kami membahas topik khusus terkait game yang diolah secara mendalam pada tiap bulannya. Untuk edisi kali ini, kami membahas seluk-beluk Real Money Trading (RMT).

***

Nikmati pengalaman gaming yang lebih seru dengan top-up diamond Free Fire termurah se-Indonesia di itemku! Jangan lupa juga untuk gabung dan ikutan tebak skor hasil MPL Season 7 di Forum itemku.